Dec 9, 2012

Kesalahan Pada Nama Abdul Sattar, Yang Benar Abdul Satir / Sittir!

Assalamualaikum.
Alhamdulillah was salatu was salamu ala rasulillah sallallahu alaihi wasallam. Amma Ba'd:

Di dalam Kitab Al-Ahktaa' as-Syai'ah oleh Sheikh Wahid Abdussalam Bali, katanya:

تسمية الولد بــ "عبد الستار"
وهذا خطأ والصواب "عبد الستير"
لأن الستار ليس من الأسماء الحسنى

(صفحة ٥٩: الخطأ في العقيدة: وحيد بالي)

"Menamakan anak dengan Abdul Sattar:
Penamaan ini adalah salah, yang benar adalah Abdul Satir atau Abdul Sittir, kerana As-Sattar adalah bukan dari Asma'ul Husna"

* As-Satir / As-Sittir = Yang Maha Menutup / Menjaga Aib

Sheikh Abdul Aziz ArRajhiy hafizahullah ditanya: "Adakah as-Sattar itu dari Asmaul Husna?"
Beliau menjawab: "As-Sattar aku tidak mengetahui yang ia adalah dari Asmaul Husna, akan tetapi As-Satir/ As-Sittir adalah dari Asmaul Husna sebagaimana yang disebut dalam Hadith:

إنّ اللهَ حَيِيٌّ سِتِّيرٌ


Adapun AsSattar aku tidak mengetahui ia dari Asmaul Husna, walau bagaimanapun ia termasuk dalam bab pemberitaan / ayat penyata, dinyatakan bahawa Allah itu bersifat menutup keaiban. Jadi bab pernyataan ini lebih luas dari bab penamaan khusus. Selesai.

Dinukilkan daripada rakaman syarah kitab Al-Ibanah As-Shughra oleh Ibn Battah:

"Adapun lafaz Satir / Sittir, maka telah diriwayatkan oleh Abi Dawud (4012) bahawa Rasulullah sallallahu alaihi wasallam bersabda:

إِنَّ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ حَلِيمٌ حَيِيٌّ سِتِّيرٌ يُحِبُّ الْحَيَاءَ وَالسَّتْرَ ، فَإِذَا اغْتَسَلَ أَحَدُكُمْ فَلْيَسْتَتِرْ

((Sesungguhnya Allah azza wa jalla maha lemah lembut, maha pemalu, maha penutup (keaiban), Dia suka kepada sifat malu dan sifat penutup keaiban. Maka apabila salah seorang dari kalian mandi, hendaklah dia menutup auratnya (dari dilihat oleh orang) )) - Hadith disahihkan oleh Al-Albani dalam Sahihul Jami'.


Sheikh Muhammad Soleh Al-Uthaimin rahimahullah berkata:

Perbezaan antara "Satir / Sittir" dan "Sattar" maka kedua-duanya menunjukkan Mubalaghah (Hyperbola yang merujuk kepada maksud Maha) dalam sifat menutup keaiban dan menjaga maruah manusia. Maka Allah Taala sudah tentu menutup segala keaiban hambaNya dengan banyaknya.

Isim Fa'il bila dikehendaki ia menjadi Hyperbola, maka ia menjadi dalam wazan-wazan (acuan-acuan kata kerja) contohnya:

فَعَّالٌ

Wazan ini yang paling masyhur dan banyak dipakai. Begitu juga dengan:

فِعِّيلٌ

Yang datang darinya kalimah ستير "Sittir". Kita dapati Sighah (bentuk) ini digunakan dalam Al-Quran Al-Karim, Allah berfirman:

يُوسُفُ أَيُّهَا الصِّدِّيقُ

(Surah Yusuf: 46)

* Perhatikan kalimah "As-Siddiq" , ia di bawah wazan " فِعِّيلٌ "

Begitu juga yang terdapat dalam ayat ini:

ذَلِكَ بِأَنَّ مِنْهُمْ قِسِّيسِينَ

(Surah Al-Maidah: 82)

* Kalimah " قسيس " di bawah wazan yang disebut di atas.


Di dalam Lisanul Arab:

وفي شروح الجامع الصغير ستير، بالكسر والتشديد. السَّتْرَ؛ سَتِيرٌ فَعِيلٌ بمعنى فاعل أَي من شأْنه وإِرادته حب الستر والصَّوْن.

"Dalam penerangan Al-Jami'us Saghir, kalimah ستير dibaca dengan Sittir. Kalimah Satir bermaksud pelakunya (yang banyak menutup keaiban) iaitu dengan kebesaranNya dan kehendakNya, Dia (Allah) amat suka menutup keaiban dan menjaga maruah (hambaNya)"

Kesimpulannya, penamaan sebahagian masyarakat kita terhadap anak dengan nama "Abdul Sattar / Abdus Sattar" dan seumpamanya adalah TIDAK TEPAT, kerana selepas kalimah Abdun / Abdul mesti digandingkan dengan Asmaul Husna iaitu nama-nama Allah yang baik. Yang benar adalah ABDUL SATIR / SITTIR , ABDUS SITTIR / SATIR dan seumpamanya mengikut kelaziman ejaan melayu. Wallahu A'alam.

وصلى الله وسلم وبارك على محمد والحمد لله رب العالمين

0 comments:

Post a Comment